Thursday, October 20, 2005

$@%!&*^!!!

Heh! Brisik tau! Dasar anak cengeng! Anak siapa sih nih?! Pagi-pagi udah ngerengek-rengek ngga penting. Anak siapa ini?

Anak gue! Kenapa?!

Urus nih anak elo! Bawa ke kamar! Hormatin penghuni yang lain dong! Lagian punya anak kecil kok tinggal di kos-kosan! Itu gunanya rumah kontrakan tau! Yang ngekos tuh orang kerja, yang pulang pengen tenang, pengen istirahat. Bukan dengerin anak orang gedor-gedor dinding, nyeret-nyeret kursi, teriak-teriak sambil lari bolak-balik di lorong!

Gua di sini juga bayar tau!

Gua ngga peduli! Itu masalah elo! Gua udah duluan kos di sini dan gua ngga peduli elo siapa, bapaknya anak ini siapa atau elo harus tinggal di mana! Yang pasti gua ngga mau kebangun gara-gara anak elo ini!!

Tega banget sih elo! Dia kan anak kecil!

Gua bukan tega sama anak elo! Dia ngga salah, anak kecil emang harusnya lari-lari, teriak-teriak, tapi bukan di sini! Pikir dong! Bego! Gua tega sama elo!! Gua juga tega kalau sekarang gua harus nampar elo!

Ah, elo doang yang keganggu ama anak gua. Berarti elo yang bermasalah!

Gedor tuh pintu kamar sebelah gua! Tanya apa dia ngga sering kebangun gara-gara anak elo. Tanya kemaren dia ngomel-ngomel di situ apa ngga gara-gara baru tidur udah kebangun lagi. Tanya dia keganggu ama anak elo atau ngga. Kalau emang bener ngga masalah, gua pindah kos detik ini juga.

BRAK!!!

(Perseteruan khayalan karena berkali-kali kebangun dari tidur yang enak dan yang ngga nyenyak gara-gara anaknya salah satu penghuni kos lantai atas. Belom sempet kejadian beneran karena masih bulan puasa. Dan semoga ngga perlu sih... Hehehehe.)

5 comments:

Mister G said...

ada yang namanya 'Low Dencibel Society', heuheuheuheu... dejavu yang permai.

Akbar Amaru said...

mudah-mudahan cepet punya momongan, biar gantian ngeganggu.

Farika said...

Ngga di kos, ngga di kantor... Bye bye peaceful & serenity. Nasib pegawaimu, Mas.... :(

Farika said...

Amiiiiiiiiiin... Makasi, Akbar :)

Keke Rachmad said...

Gue juga sering dapet 'malam-malam' yang sama, dol. Bedanya, kalo gue dan Luf-luf sering kebangun gara-gara anjing sebelah rumah ngegong-gong ga' berenti. Apalagi pas ngaum kayak serigala tiap malem Jum'at. Males banget! Kepinginnya tu anjing gue tembak, "DOR!!!"

Tapi sabar aja, toh bukan anjingnya yang salah. Dia mana tau kalo suaranya ganggu. Yang salah tuh yang punya, kenapa juga melihara anjing (5 biji) di daerah perumahan. Mau gimana lagi? Dia juga kan tinggal di situ.

Yaaa... namanya juga idup tetanggaan.

Gue sama anjing aja bisa sabar, dol... Masa elo ama orang ga' bisa? :)

Ngomentarin Akbar: Bener, bar... Mudah-muadahan Farika cepet punya momongan tapi jangan yang suka ganggu orang laen ;)