Thursday, December 29, 2005

Suatu hari di sebuah ad agency...

(Bukan..bukan Dentsu. Tapi 10 besar lah :p)

"Farika, adlips-nya udah gue terima. Kok script-nya gini ya?"
"Yang salah apanya ya?"
"Gue kan mintanya adlips 60sec. Ini cuman point-point gitu.. Ngga kaya 60sec"
"Lah, kan namanya juga adlib. Terserah announcer atau penyiarnya lah mo ngomongnya gimana."
"Ha?? Kok gitu? Salah tuh!"
Setengah bersungut tapi tetep sabaaaar aku nyoba untuk ngejelasin lagi ke AEku ini. Mungkin suaraku terlalu keras soalnya ngga lama CDku nyamperin & tiba-tiba "ngebentak" si AE dengan suara yang jauh lebih keras dari suaraku tadi.
"Tau ngga arti ADLIB itu apa?"
"Iya, itu iklan radio yang ngga kaya iklan radio spot biasa kan?"
"Kamu ngerti ngga arti ADLIB itu apa?!??"
"....Iklan di radio, Pak..." (takut-takut)
"ADLIB ITU DARI KATA AD LIBITUM! Artinya blablablablablabla" (baca sendiri biar ilmunya nambah ;p)
Si AE cuman bisa nunduk sambil ngangguk2. Aku juga diem. Begitu juga dengan orang-orang yang ada di sekeliling cubicle-ku. Bosku yang 1 ini emang bisa galak mendadak. Hiiii.... Baru kali ini AGAK kasian sama AE....

Pada kenyataannya akhirnya tetep harus ngalah sama ketidaktahuan. Buktinya sampe detik ini setiap bikin adlib, people expect a full script dari aku. Script yang udah diitung durasinya & penuh dengan blablabla. Padahal ya harusnya bisa-bisanya si penyiar radio itu sendiri. Ya ngga sih? Ada lagi nih, AM yang minta di-prinin FA. Semua orang di studio bingung. FA apa ya? Yang mana? Sementara si AM makin cerewet teriak minta-minta. Usut punya usut ternyata yang dia maksud FA itu adalah....JRENG JRENG...hasil scan-an gambar dari image book ato Getty trus di-prin color. GUBRAKKKKKKKKKKKKK!!!!!
Can't help but to think bahwa semua berawal dari menggeluti profesi hanya karena availability, bukan karena minat ato cita-cita. "Yah, yang ada lowongannya jadi ini sih.. Daripada nganggur." Jadinya ngga pernah pengen nyari tau hal-hal yang berhubungan dengan kerjaan, apalagi yang sebenernya dia juga ngga tau. Padahal gampang, dari nanya ke yang lebih ahli, baca buku sampe nyari di internet. Udah gitu ada banyak banget istilah yang dipake di ad world. Bahaya ngga siiih kalo sampe so'so'an asal nyebut tapi ngga tau artinya?!?! Moga-moga dengan seringnya aku ketemu sama kejadian yang kaya gini, semakin ngingetin aku untuk ngga malu nanya kalo emang ngga tau. My advice, you'd do that too. :p

12 comments:

flawmind said...

ae gue ngga tau jpg

Morningdew said...

Hah! I can totally relate to this! Orang yang nggak tau tapi belagak tau dan lagaknya melampaui orang yang tau. Paling enak kalo yang begini adalah pihak "lawan" alias vendor atau klien, jadi "ngehajar" nya juga asik ;-) BTW, salam kenal ya.

he's the nobody said...

pheeww..... (exhale...)

arievz! said...

pernah, AE yg minta full script buat ADLIB langsung gw toyorrr... hehehe...
kok bisa ya gak tau adlib...

rouf said...

Iya ya, jeng...kan udah ada mas Google .... ^^

Farah said...

'saya tahu siapa kamu, tapi kamu tidak tahu siapa saya'

kalo petikan itu, bisa dibilang sok tahu nggak? :)

Mister G said...

Sebagai kompensasinya toh kamu sekarang kerja dengan AE yang yaah .... sedikit lebih tahu lah. Heuheuheuheu...

Akbar Amaru said...

hmm...interesting, kerja dimana sih mba? gabung dong... :D

Farika said...

Wah wah reaksi yang luar biasa. Pastinya ini mostly "anak kreatif" ya? Hihihihi! Untuuuuuuung aku bukan AE :P

tokyokoibito said...

mungkin pikir si ae, kalo dia nanya dan jujur bahwa dia ngga tau dia akan mendapat perlakuan yang sama hinanya :))

hehehe.

oca said...

salahin yang nge-rekrut kaliii...

Pinot, Dita, Arwen & Leia said...

halah halah! gak di mana gak di mana AE pada bae!! Sotoy *maap maap nih yg AE...pada blajar napa? mbok kalo gak tau nanya* Dan cilakanya selalu jadi budak klien *sigh*