Friday, April 07, 2006

HorNy DEviL

Baru kepikir, baru berasa... Akhir-akhir ini nafsuku bertambah besar. Bukan nafsu makan, soalnya itu sih emang udah dari dulu. Heuheuheu. He?? Bukaaaaaaaaaaaaaaaaaaan! Bukan "itu" jugaaaa! Keke, shut up!!
Jadi gini, sekarang segala sesuatu yang lagi aku rasain, aku alamin, aku liat, aku suka ato sebel, aku pikiriiiin terus divisualisasiin. Yang terakhir ini agak aneh. Soalnya aku kan bukan art based :P Malah dulu kalo harus menvisualisasikan sesuatu, susaaaaah banget. Sekarang ngga. Malah dikit-dikit langsung muncul vivid pictures in my head (Nooo! Bukan Vivid Entertainment! Ow well, at least not all the time :p) It feels real. I could actually see myself in that "movie". Lagi ngapain, sama siapa, di mana, ada apa aja... Ada ceritanya gitu lah pokonya! Nah, abis "nonton" film di dalem kepala, bersemburanlah kata demi kata yang terus aku tulis jadi cerita. Ngga banyak sih.. Malah kadang hanya 1 kalimat. Tapi ya itu! Kayanya nafsu banget harus ditulis. HARUS! Untungnya kemana-mana aku selalu bawa buku kecil + ballpoint, jadi gampang. Kalo ngga ada, ya clingak-clinguk kanan-kiri. Begitu ada, langsung deh corat-coret. Kalo kepepet banget, ya pake HP. Agak susah sih sejak pake W800.. Cape ngetiknya. Waktu masih pake P900 kan enaaaak! Repotnya, kalo pas emang lagi berada dalam situasi ngga bisa making a record of any kind.
Contoh kemaren sore. Aku naek Bluebird sendiri karena Ica masih kerja. Dari awal aku udah niat tidur di mobil karena lagi jamnya macet. Tapi baruuuu aja naro pantat di jok belakang, si supir ngomong dengan tone yang agak nyolot "Naik Bluebird sekarang males ya, Mba!" (bukan pertanyaan, tapi pernyataan. Well Helloooo?? Am I not sitting here in a god damn Bluebird??). Lagian bukannya justru kebalikannya? "Choose Bluebird for your peace of mind!" udah tertanam di kepalaku dari dulu. Ternyata usut punya usut, kehidupan supir Bluebird sekarang tambah berat karena Bluebird ngga nurunin argonya seperti taxi laen. Jadi orang males milih Bluebird secara emang hidup lagi susah. Setiap hari supir harus setor sekitar Rp 500rb. Sementara si supir berinisial N ini udah keliling Jakarta dari jam 6 pagi dan sampai jam 6 sore baru berhasil ngumpulin Rp 250rb. Ngga jarang dia pulang hanya dengan Rp 20rb. Wah, Pak N, moga-moga rejekinya lebih lancar ya ntar... Pantang nyerah!!
Bener ato ngga, aku ngga tau. Yang pasti ceritanya bikin aku pengen nulis padahal situasinya ngga memungkinkan. Mau nulis gelap, pake HP silau :p Akhirnya salis (sakaw nulis :p) sendiri di taxi. Nyampe kos ngga sengaja liat brosur rumah yang kemaren baru di-akad-in. Langsung bikin "film" gimana rasanya kalo nanti udah tinggal di rumah itu instead of in this oh-so-crammed-little "box". Tapi terus buru-buru minta maaf sama Allah begitu inget harga sewanya, sementara si Pak N harus bisa manage Rp 20rb untuk makan, ongkos, sekolah anak dll. Abis itu khayalannya langsung ditulis. Hari Minggu kemaren makan Ayam Goreng Presto sama Ica di Cipete. Langsung deh pengen aku tulis gimana enaknya si ayam ini. Akhirnya ku foto aja. Lumayan buat bikin review di Multiply nanti. Heuheuheu. Ato contoh kaya sekarang, nafsu banget pengen nulis tentang kehornian terbaruku. Alhasil 1 postingan lumayan panjang :D
Untuuuung ada teknologi yang namanya blog. Emang cocok banget buat flaunting horny writer kaya aku!

3 comments:

Hendro said...

aku juga lagi nafsu-nafsunya mau nulis...tapi sayang, nafsu gede, tenaga kere...hiks

Farika said...

Hmmm...gitu ya? :D

wullie-wullie said...

Hahahahahahaha, ... stuj bangs!!!! Blog is one of the magnificent invention as well as an elevator!