Monday, May 01, 2006

What do you want to be when you grow up?

Mungkin pertanyaannya telat banget, tapi mungkin juga ngga. Pasti masih banyak kok di antara kita yang cita-citanya belom kesampean sampai sekarang. Mungkin kamu sekarang Art Director, tapi dalam hati masih penasaran pengen jadi vokalis ngetop. Atau kamu sekarang udah jadi Copy Writer, padahal dulu pengennya jadi dokter hewan. Mungkin juga sekarang udah jadi Creative Director kondang tapi masih bermimpi punya bisnis kafe sendiri. Atau mungkin aja kamu ngerasa cita-cita kamu itu jadi Group Head. Ngga taunya, after a long period of time baru deh nyadar bahwa bukan itu yang kamu mau. Dan soal umur... Who said that if you turn 30, you automatically be a grown up? Pffft! Apalagi kalo kita kerjanya kaya gini kali ya? Hihihihi! Ngga grow up-grow up ini sih!
So, again I ask, what do you want to be when you grow up? Punya toko buah mungkin? Fashion designer? Jadi fotografer? Tukang kue? Buka restoran? Publisher majalah? Trus kira-kira masih ada chance ngga untuk pursuing you other dream itu? Kalo masih bisa, yang paling penting "masih pengen" ngga to make it happen? Kalo masih, kapan kira-kira kamu mau mulai ngejalaninnya? Nunggu sampai bosen di agency yang sekarang? Berhasil jadi CD living legend dulu? Atau detik ini juga and leave this so called work hard - party hard kind of world?
Kalau aku.... Hmm... Writing has always been my passion since I was a little girl. Masih inget banget dulu suka bikin komik sendiri trus gambar princess lengkap pake bubble buat conversation-nya. Trus suka banget ngarang cerita. Waktu di Vienna, guru Bahasa Jerman-ku ngejulukin aku "M
รคrchenprinzessin" (fairy tale princess) karena cerita karanganku khayalannya tergolong spektakuler di jamannya. Tapi ngga pernah kepikiran bercita-cita jadi writer. Sampai akhirnya suatu hari kejeblos jadi Copy Writer and loving every minute of it. Ada ngehayalnya, ngarangnya, dan nulisnya. Lengkap! Okay, that's it. I want to be a (Copy) Writer. Gitu kataku dalam hati. Tapi....akhir-akhir ini aku ngerasa masih ada sesuatu yang ngeganjel. Mungkin karena profesi yang aku geluti sekarang tergolong banyak boundaries-nya, jadi ngga bisa seenaknya nulis apa yang ada di dalem hati dan khayalan saat ini. Dikit-dikit revisi, dikit-dikit tambah nomor layanan telepon 24 jam, dikit-dikit tambah tagline. Lah gimanaaaaaa???
Makanya nih... Aku lagi giat-giatnya ngembaliin semangat nulis dari sekarang. Mau make sense kek, mau ngga. Mau berbakat kek, mau ngga. Terserah!
Pokonya kali ini aku mau nulis apaaaa aja yang aku mau. Dan yang pasti sekarang aku punya cita-cita (baru) and I intend to make it happen. Biarin banyak yang protes juga karena katanya ngga sesuai kepribadianku! Hihihihihi! But who knows... Suatu hari nanti, kalo aku udah grow up, mungkin cita-citaku masih bisa kesampean: jadi penulis cerita anak.

9 comments:

Anonymous said...

Wahh Far... cita-citanya sama..
Jadi penulis buku anak-anak! =)

Kebayang gak sih, kalau dah nikah,
anak-anak dah gedean dikit dan bisa ditinggal... terus kita duduk di beranda rumah sambil berkhayal...
...
ditemani desiran angin yang membisikkan inspirasi,
semut-semut jenaka yang berjalan beriringan,
kupu-kupu yang menari riang gembira,
serta dinginnya titik-titik embun
yang enggan melepas pelukan mereka
dari helai daun yang menjuntai manja
...

Semoga cita-citanya tercapai. Amiiin!

Hendro said...

hi hi hi hi...emang paling asyik ngebayangin diri sendiri duduk disebuah meja dengan laptop (atau mungkin mesin tik?) dan segelas wine sambil melamun melihat jendela yang terbuka, menunggu kalimat yang tak kunjung selesai...

atau ditunggu oleh AE yang capek karena terpaksa menunggu sebuah iklan yang harus selesai besok dan sebentar-sebentar ngomel soalnya sudah jam 11 malam padahal salahnya dia yang bikin skedul deadline nggak bener...

pilih mana?

Mister G said...

Suka nonton Ian Wright, Frik? That's that. That's the one!!

dawnsky75 said...

hehe. gw lagi berusaha membuat cita2 gw dari kecil itu kesampean :P benernya cita2 gw itu jadi ballerina, tapi jadi guru ballet aja udah lumayan aah :P elo cocok kok jadi penulis cerita anak ;) kalo ceritanya dah jadi pengen baca deh :)

Alia said...

Lho kok gue munculnya Anonymous sih?
Hihihii maap, kemaren mungkin salah pencet...

iwan paul said...

gw pengen banget bisa jadi kayak roald dahl...

moeng said...

say, imelnya dah daku bales,...gimana? kurang lengkap ya infonya? :D maafff yaaa.....
btw, mdh2n cita2nya kesampaian, aminnn....bagus banget tuh, pengen nulis cerita anak...hhmm.....

ani said...

cita2 gue bisa pengen bikin town house buat keluarga sendiri. biar bo-nyok bisa slalu dekat dgn cucu2 :)

ewink said...

Jadi dewasa kadang-kadang membuat keberanian kita untuk bermimpi jadi pupus. Saya juga sedang belajar untuk berani bermimpi lagi.