Thursday, September 06, 2007

The Secret: Law of Attraction

Jadi, ini yang aku tangkep setelah akhirnya nonton The Secret kemaren sore. Singkatnya:

Dalam menjalani hidup, kita harus selalu positive thinking. Nah, kalo udah bisa berpikiran positif, kita bisa ngedapetin apa pun yang kita mau. The power of thought. Kesehatan, kesuksesan dalam pekerjaan & relationship, rumah, mobil, motor, berlian, pacar, suami, istri, apa pun! Asal, kita selalu berpikir positif & feel happy about it. Katanya siiih, begitu otak kita bilang “Hari ini, gue bakal dapet pacar.” & kita bahagia atas keinginan itu, the whole universe will conspire to make your dream come true. Tentunya ngga ada time frame yang pasti. Bisa jadi, sedetik kemudian impiannya terkabul. Tapi bisa juga baru 2 minggu atau 3 taun lagi. Tapi in the mean time, selama berpikir positif & happy, energi yang ada di alam semesta ini lagi ngolah impian itu sampe jadi. Kitanya juga bukan yang diem aja, nungguin dikasih. Tapi usaha! Nah, biasanya adaaa aja jalan untuk menuju dream-come-true itu, yang datengnya sering out of the blue.

Sebaliknya, kalo kita mikirnya jeleeeek melulu, takuuut melulu, yang bakal kejadian ya justru yang kita takutin itu. Misalnya, takut telat malah “dikasih” weker mati, bangun kesiangan, kunci mobil ilang, jalanan macet, alamat interview susah dicari, ngga dapet parkir, lift lama banget & so on.

Nah, salah satu trik yang dikasih tau di The Secret untuk ngedapetin apa yang dipengenin adalah menempel gambar benda-benda yang kita pengenin di sebuah board, namanya Vision Board. Misal nih, di Vision Board itu ditempel rumah idaman kita, mobil inceran kita, komputer paling canggih. Coba deh, setelah beberapa waktu berlalu board-nya diliat lagi. Kemungkinan besar mimpi-mimpi itu udah kesampean semua. Asal ya itu tadi. + + +

Si penulis Chicken Soup For The Soul cerita, dia, yang biasanya menghasilkan US$ 8000/taun, pengen taun ini dapet duit sebanyak US$ 100ribu/taun. Caranya, dia tulis “100.000” on a dollar bill, terus ditempel di langit-langit tepat di atas tempat tidurnya. Jadi, setiap dia mau tidur atau bangun, hal pertama yang dia liat adalah si “100.000” itu. Sejujurnya dia ngga tau gimana caranya ngedapetin uang sebanyak itu. Tapi suatu hari dia ngeliat National Enquirer di toko. Trus dia mikir “Wah, kalo aja cerita tentang buku gue ada di situ, pasti buku gue bakal laku. Scara si NE ini oplahnya besar.” Tapi dia hanya mikir sampe di situ karena dia juga ngga ada ide gimana caranya supaya resensi bukunya dimuat di dalam NE. Ngga taunya, suatu hari jurnalis NE nyamperin dia & pengen ngeinterview karena impress sama Chicken Soup For The Soul. & the rest is history.

Menurutku, The Secret ini ngga nawarin sesuatu yang baru. Hanya mungkin penyajiannya lebih menarik, yang comment orang-orang yang keliatannya punya kredibilitas tinggi, & bahasa yang dipake gampang untuk dimengerti. Menurutku, semua yang diomongin di atas sebenernya udah diajarin jauh-jauh hari di Islam (& agama lain pastinya). Cuman The Secret bisa ngasih trik-trik simple & realistis untuk ngejalaninnya. It was a nice reminder & fun too watch too :)

Tapi ya… Intinya sih sebenernya cuman satu. Si The Secret juga bilang kok… Bahwa di alam semesta ini ada 1 energi yang luar biasa powerful-nya sampe bisa ngewujudin apapun yang ada di kepala kita, keinginan kita, ketakutan kita.

Dan energi itu adalah Tuhan.


PS:
Buku Law of Attraction-nya masih dibaca. Jadi mungkin aja yang aku tulis di atas masih ada salah-salahnya. Harap maklum hihihihihi

7 comments:

Anonymous said...

Ya, sih it's not new. Cuma mengingatkan pada kita semua tentang kemampuan kita sendiri. Dan tidak perlu jatuh dalam kesirikan thdp orang lain, karena memiliki lebih drpd kita. Dengan berpikir positif kita lebih damai dan lebih sehat luar dalam. Dan menjadi lebih menyenangkan hehehehe..

Anonymous said...

Aku juga lg baca. Dan sudah mempraktekkan beberapa hal. Dan hasilnya cukup baik. Thanks for sharing.

drake4life said...

It's the same thing in concept as leadership training material. Buku2 dr Stephen Covey, Daniel Goleman ttg Emotional Intelligence, and yg lain2 juga intinya sama.

Seperti sebuah kata pepatah yg gw dpt dr leadership course:

Vision without action is a dream
Action without vision is wasted effort
Vision with action can change the world

Keke Rachmad said...

Yayaya... Bacaan itu memang PAS buat lo :))

Anonymous said...

hhmmm....
emang bener kok....
soalnya gw dah pernah ngalamin sendiri....
pengen bgt punya monitor PC baru buat dirmh trus gambarnya gw gunting n gw taro didepan kaca kamar gw... setiap abis sholat gw konsentrasi ama itu gambar n alhamdulillah ga lama stlh itu gw bisa beli itu monitor yg awalnya gw ga tau mo beli pake duit apaan krn emang blom ada dananya....

skrg gw lg ngebayangin mobil honda new crv hahahahaha......

well.... intinya dgn positive think emang bisa bikin hidup lbh bahagia.....

Anonymous said...

Waktu saya jalan-jalan ke konikuniya dengan seorang wanita
Dia menunjuk ke buku itu,”Eh, buku itu bagus banget. Coba baca deh.”
Saya bilang,”Apa bagusnya?”
Dia bilang,”Pokoknya sangat bagus. Kamu harus membacanya.”
Saya nanya,”Iya, bagusnya dimana?”
Dia ngotot begini,”Ya, kamu beli dulu. Trus baca.”
Mau beli kok jadi ragu ya
Akhirnya saya melewatkan The Secret dan milih buku lain
Oh, ada filmnya ya....
Lebih baik nonton filmnya atau lebih baik beli bukunya...
Anyway, review yang oke
Mungkin bisa jadi salah satu alasan kenapa saya harus kembali ke konikuniya atau gramedia:D


::son of mount malang::

Alia said...

Aku udah baca bukunya.
Isi bukunya sih enggak ada yang baru yah,
tapi lumayan pendek-pendek kalimatnya jadi cocok
buat yang males baca panjang-panjang hehehe :P

Abis baca, gue coba praktekin... terutama soal "memperlambat waktu"
soalnya gue selalu terburu2 dan merasa kekurangan waktu.
Ternyata bisaaa lho...... gue ampe kaget sendiri hihihih