Wednesday, November 11, 2009

A Wise Man Said...

A dear friend is in grief. Kaka tersayangnya harus cerai dari suaminya karena si suami selingkuh. Temenku & keluarganya bener-bener terpukul & sedih banget. Mereka bener-bener ngga nyangka bahwa keluarga mereka sampe harus ada yang pisah kaya gitu. Tapi dengan bijak, suami temenku menimpali. And I quote:

“Nah itu salahnya.. Perpisahan itu sesuatu yang mutlak akan terjadi. Penyebabnya cuma 2, meninggal dan cerai. Harusnya kita bisa mikir bahwa sesuatu bisa terjadi, termasuk perceraian. Kalo kita mikir gitu, insya Allah kita akan selalu berusaha menghindari kesalahan sekecil apapun. Sehingga kesalahan yang ada ngga numpuk dan akhirnya muntah sehingga terjadi perceraian.”

Denger kalimat ini, terus terang aku ternganga :D Terpesona abisss... Apalagi mengingat setelan suami temenku ini hihihi... Personally, I think it was very well said. Nobody said marriage is easy & obviously, nobody can predict what would or could happen in the future. All we could do is being the best spouse one should deserve. Treat the other half the way you want to be treated. Setelah itu, akan selalu ada 2 ending. Happily ever after or fucked up in the middle of the journey.

Temenku bilang, susah ya jadi suami-istri jaman sekarang. Banyak banget godaan & cobaannya. Batasan antar temen lain jenis semakin samar. Sun-sunan & panggilan Sayang-Cantik-Ganteng-Sexy-Babe begitu murah diobral. Bikin ngeles jadi gampang, kalo ke-gep sama pasangan lagi imel-imelan ato chatting pake embel-embel “Cantik” ato “Baby”. “Ah, itu kan cuma becandaan antar temen aja. Sama yang lain juga aku gitu!”, kata si tukang selingkuh. Pasangannya cuma bisa sedih sendiri. Emang bener juga sih... Tapi itu juga artinya setiap kali panggilan sayang itu ditujukan buat dia, jadi ngga spesial sama sekali... Belom lagi soal pelukan. Asik-asik aja gitu meluk suami/istri orang. Alasannya kalo ngga lagi mabok, ya biar dibilang gaul & akrab. Ngga kepikir sama sekali gimana perasaan pasangan masing-masing di luar sana. Yang dipeluk sama aja. Ngelesnya ngga enak nanti kalo nolak ato emang doyan. Padahal kalo kita tegas karena benar, aku rasa ngga masalah. Kalo marah, ya emang dianya aja yang edan :p Dan kaya masalah masih kurang banyak, ada lagi satu yang selalu menghantui: masalah M A N T A N.

Aku bilang... Lillahi ta'ala aja... Kalo ngga, bisa sakit jiwa :)


1 comment:

meliwluthfie said...

kalo aku suka perumpaan memegang pasir, lupa persisnya. genggam pasir terlalu longgar akan membuat pasir mengalir jatuh ke bawah. genggam pasir terlalu kuat, menyebabkan pasir memblesak keluar di antara jari.. maka peganglah pasir dengan genggaman yang pas, tidak terlalu longgar tapi juga tidak terlalu kuat.
lupa itu nyontek dari mana... tapi gw suka.