Tuesday, August 22, 2006

Post Long Weekend Outburst

Jadi orang sabar itu perlu kerja keras. Terlalu banyak faktor ngeselin yang ngga mau berenti ngegodain dari sana-sini. Faktor-faktor rese ini selalu aja usaha nge-push si button yang namanya Marah. Padahal untuk nahan Si Marah supaya ngga keluar dari kandangnya bisa jadi butuh waktu 1 ato belasan taun. Ato bahkan ngga akan pernah berhasil sama sekali.
Ah, jangankan nahan marah. Mau pasrah aja butuh usaha! Di mulut boleh aja bilang pasrah sampe keabisan kata-kata. Tapi kenyataannya napsu tetep menggebu, ngga mau terima begitu aja. Ngerasa ikhlas juga ngga gampang… Yang dimauin si hati sering ngga kompak sama yang dianjurin si otak & diomongin si mulut sih...
Tapi mungkin yang paling susah tuh jadi pemaaf. Yang aku maksud di sini BENAR-BENAR pemaaf. Bukan sekedar ngemaafin tapi juga ngelupain kesalahan si orang yang minta maaf. Forgive AND forget. Now that’s what I’m talking about. Terlalu banyak faktor yang ikut ngerecokin & bisa menghalangi orang untuk jadi pemaaf. Misal gengsi, takut, marah (ah, dia lagi!), sedih, kecewa, etc. Susah? BANGET. Paling ngga bagi aku, itu susah. Apa itu artinya aku orang pendendam? Hmm..ngga tau juga. Mungkin. Tapi mungkin juga ngga. Aku ngga dendam. Aku hanya ngga bisa lupa.
Aku ngga bisa lupa 1 kata yang terdengar biasa di telinga orang tapi menusuk di telingaku. Aku ngga bisa lupa tatapan mata sekilas yang keliatannya ramah di mata orang tapi persis setan di dalam penglihatan aku. Sama yang bermuka dua aku masih biasa. Yang model begini udah dari dulu sering aku temuin. Di depan manis banget, di belakang ngejelekin sampe mulut berbusa. Kaya gini sih lewatin aja. Tapi yang terus ketauan nikam dari belakang, ini sih ngga dimaafin & ngga akan pernah dilupain. Dendam? Ngga juga :) Toh aku ngga pernah kepikiran untuk ngebales.
Yang aneh, jadi orang jujur juga ngga selamanya bener. Ada orang-orang jujur yang ngga pernah sukses (duniawi) ‘gara-gara’ kejujurannya. Ada orang jujur yang justru ‘dihukum’ karena ‘terlalu’ jujur. Trus ternyata ngga semua orang mau denger omongan apa adanya. Baju kamu jelek, tulisan kamu biasa, gambar kamu butut, puisi kamu ‘maksa’, attitude kamu ngeselin, kamu gendut etc. Itu baru yang jujur ke orang laen. Beda lagi kalo jujur sama diri sendiri. Bisa jadi pencerahan diri ato justru bikin depresi. Hah, sama ribetnya jadi pendiam. Ngga perlu ngomong macem-macem, ngga bertingkah macem-macem tapi ngga menjamin juga ngga diomongin macem-macem.

Jadi? Jadi apa? Ngga ada apa-apa. I had a really lovely long weekend actually :D Cuman pengen ngelantur sambil ngeluarin unek-unek aja kok. Salah juga kah? :)

2 comments:

Sadish said...

u know what the recipe for forgiving? having short memory, surely works on me :)

Farika said...

Hah! That's new :D I think I'm gonna try it out thx ;P