Thursday, September 13, 2007

Mosque hopping: Day One - Al-Azhar Kebayoran Baru

Alhamdulillah, meskipun sempet kecewa karena dikirain ngga bakalan bisa tarawih gara-gara gempa, akhirnya kemaren malem aku nyampe juga di Al Azhar. Just in time for shalat Isya.

Waktu aku dateng mesjid belom begitu penuh. Aku dapet shaf kedua. Pas shalat Isya, suasana masih asik. Ngga begitu panas, tenang. Pas khotbah agak-agak terserang kantuk yang amat sangat gara-gara si Bapak ceramahnya ngga jelas banget. Hkhkhkhkkk… Yang kesimpen di otak cuman statement bahwa Mesjid Al Azhar masih butuh uang buat penambahan ini-itu (2 milyar ya, Ji? :p) Awal-awal shalat tarawih suasana juga masih tenang. Tapiiii... Eeeeh… Lagi usaha keras supaya bisa khusyu, tau-tau kedengeran suara anak kecil/bayi nangis. Kenceeeeeeng banget. Langsung deh ngga konsen!

Saat itu aku masih bisa mikir “Ih, kasian. Kenapa tuh anak?” Tapi lama-lama, si bocah itu acting out. Lari kesana-kesini, ketawa-ketawa, teriak-teriak. Kenceeeeeeeeeng! Dan kali ini kayanya dia ngga sendiri. Masa iya dia ketawa-tawa ngga ada temennya?! Ngeri bener :p Aku sih curiga, ada beberapa anak kejar-kejaran. The one who kept on screaming sounded like a toddler.

Duh... Yang tadinya niat mo ibadah, kok ya jadi pengen ngumpat :(

Dan bener aja. Begitu selesai 2 rakaat, si otak jahat sempet-sempetnya ngumpat. Aku sebeeeeeeel banget! Bukan sama anaknya. Tapi sama orang tuanya. Heran banget deh! Buat apa sih bawa anak sekecil itu ke mesjid? Shalat juga belom bisa kan?! Malah kasian sebenernya. Di mesjid itu kan panas banget. Aku sih bisa ngerti kenapa anak itu nangis. Selaen panas, mungkin dia juga ketakutan. Karena pas orang tuanya shalat, ngga ada yang ngegubris dia. That’s why dia nangis untuk cari perhatian.

Aneh banget. Kalo emang anak itu ngga bisa ditinggal di rumah, ya udah ibu atau bapaknya ngga usah maksain tarawih. Toh tarawih ngga harus di mesjid kan? Bisa di rumah kan? Gantian lah! Hari ini bapaknya yang ke mesjid, besok ibunya. Gampang banget kan?! Jangan egois deh! Demi keinginan pribadi sampe akhirnya ngorbanin banyak orang.

Aku yakin. Bukan aku aja yang ngga bisa konsen pas tarawih gara-gara banyak anak kecil sliweran & teriak-teriak. Pasti banyak juga. Orang niatnya mau ibadah, ini malah keganggu sama hal-hal yang harusnya bisa dihindarin. Kalo niatnya mau ngajarin si anak soal shalat tarawih, menurutku lebih baek dilakuin di rumah aja. Lebih tenang juga, bukan? Nanti kalo dia udah ngerti bahwa di mesjid itu juga harus bisa ngehormatin orang laen yang mau shalat, baru deh diajak.

So, please. Buat kalian yang suka bawa anak kecilnya tarawih di mesjid, mulai malem ini pikir-pikir lagi deh! Inget. Orang laen pengen ngejalanin ibadahnya dengan khusyu. Unless you can guarantee that your kid would behave & keep his mouth shut, then I guess it’ll be fine.

Peace.

6 comments:

drake4life said...

There is a good reason. Bawa anak ke mesjid biar dia surrounded oleh ibadah and Islam. biar, InsyaAllah, kl gede nanti, anaknya jdnya juga beriman dan bertakwa. Emang susah, tp kan niat orang tuanya biar anaknya trt serta dpt ridha dan rahmat dari Allah Swt kan. Ntar, kl loe jd ibu , bkl sama kok. I bet you on that one.

- Mosque Hopping - A new term.

iyasnih said...

gue setuju bgt..
kalo blom bisa diatur or disuruh behave.. tinggal aja dulu dirumah..
ngajarin agama ngga harus di tempat religius kok.. home sounded like a good idea..

btw day two nya mau dimana?
kmaren tertahan kemacetan euy..

citrayahya said...

gw juga males tuh kalo banyak anak kecil, apalagi kalo mereka hiperaktif trus nabrak2 orang lagi shalat..

Neng Keke said...

Setuju ama drake4life. Anak kecil ga; ada yang bisa diem, exploring terus... Teriak-teriak di mesjid selain ikut-ikutan anak lain, niatnya cuma karena seneng sama suara gema :) Itu barang baru untuk si anak kecil.

Kalau memang ada yang terganggu, anggap itu sebagai salah satu cobaan dalam beribadah. Insya Allah, ada ganjaran untuk orang-orang yang sabar :)

Abis mens Mosque hopping bareng yaaaa... Di hotel2 mewah =))

agung said...

Siapa bilang semua anak ga bisa diem di mesjid. Itu sih kayanya tergantung orangtuanya aja. Perhatiin deh kalo sholat Jum'at atau Taraweh, banyak juga anak yang bisa duduk manis di sebelah orang tuanya. Ga terpengaruh sama anak2 yang bikin ribut. Seinget gue, gue juga dulu waktu masih kecil ga pernah berani macem-macem di mesjid, (apalagi sampe tereak-tereak dan lari-lari) soalnya bakalan di tegor sama bokap gue. Nah, yang punya anak tereak-tereak atau lari-lari di mesjid coba deh mikir lagi... emang beneran ngeganggu.. suerr

Anonymous said...

kalo gitu ga usah bawa anak mending bawa pacar aja...wakakakak malah ga nyambung