Tuesday, December 04, 2007

Ngelunjak!

Kadang aku mikir, manusia & binatang itu banyak juga beda tipisnya. Salah satunya adalah terbiasa akan sesuatu hal, in good way & bad.

Waktu baru pindah rumah, ada kucing jalanan (kita namain Si Cengeng karena ngerengek melulu) yang hobi banget nongkrong di depan pintu. Setiap kita sarapan di tangga yang memang letaknya deket pintu rumah (belom punya meja makan :D sampe sekarang), dia ngeong-ngeong cengeng. Pastinya, sisa-sisa tulang ato daging secuil kita kasih buat dia. It took only a little while untuk bikin dia terbiasa sama “ritual” itu. Besok-besok, sebelum kita turun untuk sarapan, Si Cengeng udah nunggu di depan pintu. Begitu terus setiap hari sampe akhirnya dia menghilang (kita curiga dia mati). Atau tehnik Ica untuk ngusir Si Gemblung, kucing item putih yang dengan pedenya ongkang-ongkang ke dalem rumah. Sapu lidi di”geprek-geprek” ke lantai sekali dua kali, besok-besok dia “terbiasa” & langsung ngacir keluar rumah.

Manusia juga gitu. Yang good way sih ngga usah dibahas. Nah, yang bad way... Ugh!

Contoh kasus:
Dwi dikenal sebagai cewe yang baek & ngga pernah susah dimintain tolong dalam berbagai hal. Salah satunya adalah minjemin uang. Mo deket, mo ngga, tinggal cerita satu kisah yang memilukan & berujung butuh uang, Dwi pasti ngasih pinjem. Puluhan ribu oke, jutaan rupiah juga hayu. Si Dwi ngga temenan sama Si Syarat & Ketentuan. Jadinya, kadang uangnya kembali, tapi ngga jarang juga lenyap ditelan bumi. Sampe detik tulisan ini diposting, kemungkinan besar temen-temennya Dwi masih terbiasa dengan kebaekan Dwi yang satu ini. Dwi-nya? “Abis mo gimana lagi? Biarin lah... Biar Allah yang bales.”, gitu katanya.

Kalo Dian seneng banget bikin temen-temennya seneng. Ngga masalah dia lagi punya uang ato ngga, nraktir temen jalan terus. Mungkin karena pada dasarnya dia orang yang baek & gampang kasian sama orang laen. Tiap nongkrong sama temen, pasti Dian yang bayarin. Sekali dua kali masih ada satu dua temen yang nawarin gantian bayar. Tapi dengan muka yang ceria, Dian nolak. “Ngga apa-apa, gue aja.” Lama-lama bisa ketebak. Bukan Dian yang ngajak ngupi-ngupi pun, tetep dia yang bayar. Yang laen? Diem aja. Kaya emang udah “sewajarnya” Dian yang bayar. Lebih sedihnya lagi, banyak yang “lupa” bilang a simple “Terima kasih”. Sampe sekarang? Hmm... Kayanya sih gitu...

Si Ibu & Si Bapak punya supir & pembantu RT, Agung & Warti. Ibu & Bapak ini tergolong majikan yang baek, pengertian & helpful. Agung ngeluh ibunya sakit, dikasih uang. Warti ngerusak baju mahal berkali-kali, cuma ditegur halus & dimaafin. Agung pengen beli TV, dikasih pinjeman yang jumlahnya lebih besar daripada gajinya. Warti ngerusak benda-benda di rumah karena keteledorannya meski udah dikasih tau ribuan kali, didiemin. Ujung-ujungnya, ketebak.

Ngelunjak!

Mau jadi orang yang baek & sabar emang lebih banyak cobaannya. Masalahnya, sampe batas mana, manusia harus bisa bersabar & mentolerir perlakuan buruk orang laen?

Yang pasti, kesabaran Si Bapak tinggal sisa 1 dari 5, yang mengakibatkan adanya kejadian nurunin Agung di Blok M secara paksa. Sementara Si Ibu... Well, let’s just say there isn’t much patience & the desire to be “very nice” left anymore.

And she’s pretty sad about it :(

1 comment:

Alia said...

Kalau kesabaran dah habis,
emang kadang perlu nguatin hati
dan dikasih pelajaran,
biar gak makin..... ngelunjak! :P